Di mana Dewa Datang untuk Menginap Bali

By | March 11, 2019
No ratings yet.

Kadang-kadang Anda tidak dapat berhenti bertanya-tanya mengapa Bali disebut Pulau Dewata dan apakah itu lebih simbolis daripada kenyataan. Tetapi bagaimanapun juga, agama, budaya, dan gaya hidup Bali saling terkait dengan rumit, sehingga Anda tidak dapat memisahkan satu dari yang lain. Dalam mitologi Bali mengatakan bahwa para dewa menciptakan Pulau sebagai tempat tinggal khusus dengan tujuan untuk memuja dan menampung semua dewa suci tanah itu. Sangat benar! Seperti orang akan menemukan patung dewa, dewa dan dewi setiap beberapa ratus meter dan di seluruh tempat dari persimpangan dan setiap sudut jalan, ke sawah, hotel dan motel, sebut saja, semuanya ada di sekitar! Ketika dalam kunjungan Anda juga tidak bisa tidak memperhatikan penghormatan penduduk setempat kepada dewa dan dewa mereka, mengucapkan doa hampir setiap jam pada jam.

Diperkirakan ada sekitar 20.000 kuil, beberapa di antaranya bertempat di gua-gua dan tempat-tempat suci dan bahwa kalender Bali memiliki 200 hari pesta dan fungsi keagamaan. Persembahan buah dan bunga segar dibuat secara religius dan penuh semangat untuk para dewa yang mereka sujud. Bali menunjukkan dirinya dalam kekuatan budaya lokal dan agama Hindu yang berbasis yang menawarkan keunikan bahwa sesuatu yang lain hanya uang tunai dan kapitalisme bekerja di sini.

Bali juga terkenal dengan bentuk seni yang beragam dan canggih, seperti lukisan, patung, ukiran kayu, kerajinan tangan, dan seni pertunjukan. Ada sejumlah tarian tradisional dan seni pertunjukan yang menyenangkan untuk ditonton dan merupakan fitur konstan setiap orang Bali siang dan malam, mungkin karena itu menjadi tujuan wisata hot spot. Keahlian adalah tradisional, unik, dan kaya dalam konteks Bali, dengan detail berabad-abad tanpa batas, juga dengan harga murah.

READ  Eksotisnya Pura Petitenget

Suvenir paling umum yang bisa Anda pikirkan untuk dibeli di Bali mungkin termasuk brokat yang cerah, topeng artistik, tokoh-tokoh ukiran tangan dan perhiasan kostum perak yang halus. Tapi pembelanja yang cerdas selalu bisa mendapatkan lebih banyak dari Bali yang indah.

Pengunjung ke Bali pada bulan Maret menonton ‘Nyepi’ yang merupakan Tahun Baru Bali atau ‘Hari Keheningan,’ di mana, keheningan, puasa, dan meditasi mengatur bidang mental dan fisik. Mulai pukul 6 pagi dan berakhir pada pukul 6 pagi keesokan harinya, Nyepi adalah hari yang disediakan untuk refleksi diri dan dengan demikian, pembatasan berlaku untuk api penerangan, pekerjaan, hiburan atau kesenangan, bepergian, yang diikuti oleh penduduk setempat dan begitu juga dengan turis yang diharapkan. Jalan-jalan dan jalan-jalan ramai di Bali menjadi kosong, ketika petugas keamanan tradisional berpatroli di jalan-jalan untuk memastikan larangan itu diikuti.

Baca Juga :

Please rate this

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *